Senin, 11 Juni 2012

Sekolah yang me-manusia-kan..

Assalamu'alaikum.. 
Senin ceriaa... ;)
Alhamdulillah buku ke 20 tuntas.. Kali ini yang sya baca buku nya Tetsuko Kuroyanagi. Artis  terkenal Jepang yang punya masa sekolah dasar yang unik tertuang dalam buku "Totto-chan Gadis Cilik di Jendela".. Buku lama ya, sya pun berniat memilikinya dari sejak SMP, alhamdulillah kesampaian;).. 

Cover buku ini begitu manis, memikat pandangan mata deh. Cover berwarna putih dengan warna sampingnya pink, desainnya sederhana namun elegan. Buku setebal 271 halaman ini dituturkan dengan sangat mengalir. 

Kisah-kisah masa sekolah dasar Totto-chan(nama kecil dari Tetsuko Kuroyanagi) begitu mengasyikkan untuk dibaca dan ikut membayangkan kejadian2 seru di sekolah unik ini.   Judul diatas terinspirasi dari celetukan sahabat yang sya ajak diskusi tentang buku ini. Beliau, seorang pendidik juga. 

Sekolah Totto-chan ini ga seperti sekolah konvesional dimana sya bersekolah. Ruang kelasnya berupa gerbong kereta yang sudah tidak dipakai, he..he.. tidak serasa di ruang kelas ya namun seperti dalam perjalanan.  Nama sekolahnya Tomoe Gakuen.

Nah, ada jadwal pelajaran tiap harinya namun setiap anak diberi kebebasan untuk memilih memulai pelajaran dari yang paling disukai. Jadi bisa terbayangkan di dalam 1 kelas setiap anak bisa saja melakukan aktivitas yang berbeda-beda, ada yang menggambar, melakukan percobaan, ada pula yang menghitung.. Seru sekali bukan.. Dan tentunya masing-masing anak akan fokus dengan aktivitasnya. Ga berasa tegang dan antusiasme anak-anak untuk kembali ke sekolah tiap hari begitu terasa.  Sedari awal anak-anak ini sudah dididik untuk memahami passion dan melakukan sesuatu berdasarkan passion-nya. Luar biasa;)..

Jadi berangan-angan loh punya sekolah sendiri yang menerapkan pembelajaran seperti ini.. seru ya.. Ga pake ngambek klo waktunya sekolah.

Oh ya, buku ini bersetting tahun 1943  saat perang dunia ke dua berlangsung. Ini yang membuat sya semakin kagum. Beberapa foto yang ada adalah bab-bab favorit yang sya sukai.




Ilustrasinya bagus lho. Seperti lukisan tangan

Karena berlatar tahun 1943 terbayang kan klo kondisinya saat itu masih alami belum banyak gedung-gedung pencakar langit. Sungai-sungai dengan air yang jernih masih banyak ditemui. Di Tomoe Gakuen ini jika satu kelas telah berhasil menyelesaikan target hari itu maka anak-anak setelah jam makan siang melakukan aktivitas jalan-jalan. Dari aktivitas inilah mereka banyak belajar tentang sains, sejarah secara langsung namun menyenangkan;). .

11 komentar:

  1. eehh... keren banget tuh ada sekolah kayak gitu, bundaa... kalo punya sekolah kyk gitu Nay mau jadi muridnyaaa..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah.. aq ajah mau kak Nay..;)

      Hapus
  2. aku juga mau sekolah kereta toto chan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. he..he.. buat Hamzah ma Tiara ya bunda..;)

      Hapus
  3. kunjungan perdana ni...
    visit back yah
    salam kenal ^^

    BalasHapus
  4. Aku jd terinspirasi nih, melakukan sesuatu yg berbeda untuk mengajar di thn ajaran depan :) duh jd ga sabar kan pengen lekas ngajar lagi.....

    *halah, ini UASnya aja blom dikoreksi, badan udah tepar minta libur panjang, kok sok2an pengen cepet ngajar lg, hihihi...*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aq tunggu ceritanya mam Tyk Cantikk... pasti seruu deh.. he..he.. dan May Tk bakalan makin dicintai ma anak2.. suiit...suitt...;)

      Hapus
  5. saya udah pernah baca mbak, cuma agak2 lupa dengan ceritanya..
    ingetnya ya tentang pendidikan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba buku lamaa, impian remaja yg terpenuhi;)..

      Hapus
  6. aku udah baca Totochan jaman rajin baca pas kuliah ehhehe ini bagus banget dan hebat banget emang kepala sekolahnya... sabar, dan juga inovatif! kebukti tuh anak yang dianggep bandel dan agak sulit, toh cerdas sebetulnya dan bisa menulis buku yang masuk best seller ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang keren ya teh bkuna, banyak hikmah yg bisa diambil buat calon2 pendidik buah hati kyk kita;)

      Hapus

Terima Kasih untuk jejaknya.. ^___^